Monday, March 14, 2011

AirLiur: Air Mata Di Sebuah Perhentian


Pada saat ini, resah
Aku berdiri di perhentian ini keseorangan
Sambil menjeling jam tangan yang elok berfungsi
Memandang jauh landasan bila akan tibanya kereta api
Malam pula sudah pun larut
Hanya beberapa orang saja yang menemani
Kadang kala mata beralih ke langit
Menatap bulan yang dipagar bintang berkelip
Masih terngiang-ngiang di benak kepalaku tentang itu
Itu yang dimaksudkan kejadian yang merobek hatiku
Hati terluka persis kaca jatuh berderai
Mengapa kau sanggup musnahkan keindahan sebuah mahligai
Mahligai cinta yang telah terbina sekian lama
Hanya kerana egomu yang setinggi puncak Everest
Sungguh cekal kau membuat keputusan telus

Mungkin aku kuat di mata tapi di hati ini sehalus sutera
Masih sukar untuk menerima kenyataan itu
Yang baru sahaja beberapa detik berlalu
Pagi yang lalu kita bersama di perhentian ini
Namun pabila malam aku hanya sendiri di sini
Cinta hati yang tidak kesampaian
Aku pasrah dan sedaya upaya mengemudi emosi
Puspa mekar sudah layu dimakan masa
Mungkin rindu sesama kita sudah pudar akhirnya
Namun aku tetap menyayangi dikau sepanjang waktu
Walau kau khianati hatiku

Ampunkan hatiku jika ada salah di celah
Sepanjang garis masa hati kita bersatu
Aku redha akan apa yang berlaku
Bukan ini yang kupinta tapi inilah takdirnya
Hatimu bukan untukku dan kau juga begitu
Biarlah masa menghakimi cinta kita
Apa yang akan berlaku seterusnya
Akan kucuba lontar jauh ke samudera ganas
Jiwaku akhirnya tenang, air mata berhenti berlinangan
Sambil menunggu kereta api di sebuah perhentian

mosh ;)

5 comments:

  1. gaya kau mengarang ayat persis macam abang aku.

    ReplyDelete
  2. yanie: hahaha..abang kau? ahha :P
    abyan: thanks hehehehe :)

    ReplyDelete
  3. eh orang siyes la. gelak pulak. haha !

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...